Open Cbox

Selasa, 26 Maret 2013

Pengertian Bridge Jaringan Komputer

 Pengertian bridge Jaringan Komputer
  • Pengertian Bridge

Pengertian Bridge Jaringan Komputer
Bridge adalah sebuah komponen jaringan yang digunakan untuk memperluas jaringan atau membuat sebuah segmen jaringan. Bridge jaringan beroperasi di dalam lapisan data-link pada model OSI. Bridge juga dapat digunakan untuk menggabungkan dua buah media jaringan yang berbeda, seperti halnya antara media kabel Unshielded Twisted-Pair (UTP) dengan kabel serat optik atau dua buah arsitektur jaringan yang berbeda.
  • Karakteristik Bridge
  1. Koneksi internet digunakan pada 1 PC saja, atau koneksi internet di-share dengan beberapa PC menggunakan server/access point. 
  2. Koneksi internet menggunakan pilihan paket quota, sehingga tidak selalu terhubung ke internet selama 24 jam. 
  3. Menginginkan kerja modem yang lebih ringan, karena jika koneksi di-share maka modem tidak dijadikan sebagai server untuk membagi bandwidth, sehingga modem lebih awet. Namun konsekuensinya, untuk membagi bandwidth diperlukan tambahan server/access point.
  4. Dapat memisahkan jaringan yang luas menjadi sub jaringan yang lebih kecil.
  5. Dapat mempelajari alamat, meneliti paket data dan menyampaikannya.
  6. Dapat mengoleksi dan melepas paket-paket diantara dua segmen jaringan.
  7. Dapat mengontrol broadcast ke jaringan.
  8. Dapat merawat address table.
  •  Keuntungan dan Kelemahan Bridge .:
Bridge adalah sebuah relay atau interconnecting device yang bias digunakan untuk menyediakan beberapa kemampuan berikut.
  1. Memperluas/menambah jarak dari network yang ada.\
  2.  Menambah jumlah workstation pada network Mengurangi kemacetan traffic (dengan network partitioning).
  3. Menyediakan koneksi ke network yang berbeda (misalnya Ethernet ke Token Ring).
  4. Memindahkan data melalui intermediate network dengan protokol yang berbeda..
  • Kelemahan yang terjadi pada bridge
  1.  Bridge tidak bisa memblokir paket broadcast 
  2.   Menambah delay pada jaringan.
  3. Jika alamat yang diterima tidak di kenal oleh bridge, maka akan di siarkan berita ke jaringan segmen lain dan hal ini dapat menyebabkan terjadinya broadcast strom (badai siaran) yang efeknya dapat membuat jaringan macet total.
  4. Walaupun dapat memiliki domain collision yang berbeda, tetapi peralatan bridge hanya memiliki satu broadcat domain.
  5. Teknik bridging akan memakan banyak bandwidth.

Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Bluehost Coupons